Saturday, June 1, 2013

Little Tokyo in Jakarta

helo! I'm landing on my blog again. I should have done my papers but I'm feeling quite lack of inspirations yet I've downloaded so many references book.

siapa yang dateng ke Ennichisai 2013 tanggal 25 Mei lalu? saya dateng kesana untuk yang pertama kalinya seumur idup bener-bener ga pernah dateng ke acara yang berbau budaya Jepang. baru kali itu ke festival budaya Jepang dan festival itu adalah Ennichisai dan dateng ke acara itupun berkat diajak pacar yang ngebet banget kesana. selama disana saya cukup menikmati pemandangan tenda-tenda yang berjejer menjual makanan Jepang sepanjang jalan Little Tokyo yang ada di Blok M ini. semua makanannya bikin ngiler sih tapi entah kenapa saya males bela-beli disana karna antriannya rame dan gak yakin kalo saya bakal suka sama makanan-makanan itu (pernah pengalaman beli Takoyaki di restoran Jepang dan huek ga suka!).

pertama kali dateng langsung bingung mau kemana dan ngapain terus saya liat ada peta gede banget buat jadi guide orang-orang bingung seperti saya. whoa! ternyata banyak sekali spot yang harus ditelusuri dengan berjalan kaki. akhirnya kita jalan sambil ngeliatin 'orang'. ya maklum aja sih itu festival setahun sekali dan penggemar kebudayaan Jepang di Indonesia khususnya Jakarta juga gak sedikit jadi wajar aja rame banget manusianya. tapi yang gak bikin boring ngeliat manusia di Little Tokyo ini karena beberapa dari mereka dressed up seperti tokoh game atau anime dari Jepang. saya familiar dengan beberapa kostum dan sebagian lagi enggak tau sih itu kostum apa. suddenly I was wishing, Indonesia's street style fashion should be like this! maskudnya bukan harus kudu bergaya a la Naruto atau Sailor Moon tapi setidaknya kita percaya diri mau gaya seheboh apapun, seunik apapun, se-clownish apapun tanpa ragu-ragu! nyah~ ga tau deh kapan bakal kejadian kaya gitu. semoga sebelum Jakarta Fashion Week 2020 ya. *sad*



ah! akhirnya pacar saya ngiler ngeliat makanan yang lagi di masak sama mas-mas ini haha dia pesen satu akhirnya saya bisa minta secuil buat icip-icip. itu semacam kaya adonan yang ditaro diatas pan panas terus diatasnya dikasih irisan kembang kol dan yang terakhir diceplokin telor diatasnya. kalo udah mateng dilipet dua jadi setengah lingkaran dan disajiin sama saos barberque dan lain lain sesuai selera. karna dia lelaki sweet jadi first bite untuk saya. nyam! ... ... ... tekstur lembek-lembeknya bikin speechless jadi keingetan Takoyaki. *enek* oke, cukup suapan pertama dan itu jadi suapan terakhir aja.


mungkin dia kasian kali ya ngeliat saya plenga-plengo ga makan apa-apa akhirnya dia nawarin saya makanan tapi kita sama-sama bingung mau makan apa lagi yang kira-kira gak 'sejenis' sama makanan yang saya gak suka itu. baru jalan beberapa langkah saya nemuin booth dengan nama yang cukup bikin diem beberapa detik; Tai Yaki. ya kalo orang Indonesia pasti tau lah ya Tai itu sebutan untuk apa haha booth ini berhasil bikin saya penasaran dan jalan mendekat buat ngeliat cara pembuatannya. setelah saya liat ternyata Tai Yakin itu hampir mirip kue cubit khas abang-abang Indonesia. tapi bedanya Tai Yaki ini dalemnya diisi sama kacang ijo. terus akhirnya beli satu porsi dapet dua Tai Yaki dan rasanya enak, cukup menghibur lidah dan perut yang lagi laper.




ga ngerti lagi besarnya orang itu. semua orang pada pengen foto sama dia ga terkecuali saya haha saking banyaknya orang yang ngantri foto jadi pada nyelak deh. tiba-tiba ada ibu-ibu sama cowo bediri disamping saya dan si giant udah kaya mau foto keluarga. kalo diliat-liat si giant itu lebih cocok jadi Hagrid ya daripada pake kostum kaya gitu haha tapi sayang di Jepang ga ada Hagrid.


dan rasanya kurang Indonesia banget gitu ya kalo di event besar ga ada sampah yang berserakan dijalan. ya ini nih yang saya liat di sepanjang jalan Ennichisai lalu. sampah dimana-mana! gawat banget dan para pejalan kaki mungkin ada juga yang ngerasa risih kaya saya tapi apa yang harus kita lakuin? karna sejauh mata saya memandang disana itu ga ada tukang sapu jalanan keliling atau setidaknya tong sampah yang disediain pihak penyelenggara disetiap jalan lah. bahkan booth yang jual makanan pun keliatannya bingung mau buang sampah bekas masak mereka dimana karna beberpa booth ada yang saya liat ngemanfaatin kardus bekas untuk nampung sampah mereka. malu deh pemandangannya kumuh dan jelek gitu. walhasil saya yang tadi beli makan dan minum jadi nenteng sampah kemana-mana dan baru bisa buang pas ketemu 7 Eleven. semoga pihak EO yang nyelenggarain event apapun ga pernah lupa sama yang namanya tong sampah ya. kebersihan dan jaga lingkungan itu penting!



love,
Cikita

2 comments:

  1. wahahahahahaha i love your post! taun depan lagi yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap! I wanna taste another Japanese food :P

      Delete