Sunday, May 14, 2017

review bazar TUMPAH RUAH edisi 7 GUDANG SARINAH EKOSISTEM

kali ini saya mau review acara hits Jakarta yaitu bazar TUMPAH RUAH yang diadain di GUDANG SARINAH EKOSISTEM dan juga ngasih liat ke kalian situasi booth HISTORIREPEATS di bazar TUMPAH RUAH edisi ke-7 ini. you should join guys if you have time! 😃


click read more for details... ✨

harga sewa

jujur, saya sebelumnya gak ada niatan ikut bazar apapun dimanapun pertama karna saya agak pesimis dengan harga booth bazar yang rata-rata saat ini udah 1,000,000 Rupiah ++ lebih untuk acara kecil atau besar di Jakarta. saya ngerasa belom 'cukup' deh modalnya kalo buat bazar aja segitu karna jujur aja barang jualan saya boleh dibilang masih 0 besar alias belom produksi apa-apa. saya langsung cepet-cepet bikin aksesoris apapun yang bisa saya bikin demi memenuhi booth. semua serba terburu-buru. 😝

pas lagi main Instagram saya ngeliat postingan TUMPAH RUAH seliweran di timeline dan saat itu mereka bikin voting yang tadinya bazar cuma dilaksanain satu hari sekarang jadi pengen ditambah 2 hari dengan harga 500,000 Rupiah aja. shock. 2 hari harganya 500,000 Rupiah. gak pikir panjang saya langsung ngontak temen saya yang kebetulan dia memang sering ikutan bazar jualan kaos (search: PION PRODUCTION), akhirnya kita setuju untuk sewa dua booth sebelahan yang digabung.

A post shared by H R 💘 (@historirepeats) on

situasi lokasi

buat kamu yang gak tau dimana GUDANG SARINAH EKOSISTEM, perlu dicatat kalau letak lokasinya ada di Pancoran. kalau kamu warga kota pinggiran seperti saya dari Tangerang Selatan, siap-siap aja ongkos taxi sekitar 135,000 Rupiah sampai dengan 150,000 Rupiah untuk sekali jalan (kemarin saya udah coba Bluebird atau Gocar). jadi pulang pergi dalam sehari kira-kira kamu butuh 270,000 sampai 300,000 Rupiah (dikalikan aja 2 hari. mahal kaaan? 😕). masalahnya saya gak bisa nyetir mobil dan sangat amat gak enak kalo ngerepotin orang rumah untuk nganterin saya pulang pergi Pamulang - Pancoran dua hari berturut-turut. kalau kamu bisa bawa mobil sendiri mungkin akan hemat lebih banyak lagi.

nah, untuk situasi didalam GUDANG SARINAH EKOSISTEM-nya kamu bisa liat-liat sedikit di Google. ini salah satu penampakannya.


yup, it's literally gudang. bayangin di gudang sebesar ini ada banyak booth yang buka stand disini, banyak orang, banyak barang, semuah tumpah ruah disatu gudang. berdasarkan pengalaman saya kemarin itu rasanya puanas banget berada didalam ruangan. kaya kurang oksigen, gerah, dan agak lembab gitu. saya ga tau mungkin karna faktor cuaca ya biasanya kalau musim hujan udara jadi terasa lembab dan pas ujan turun deres diluar keadaan ruangan jadi semakin 'ngelekep' karna ga ada angin masuk. bersyukur kalau booth kamu dideket pintu atau kipas angin besar.

kalau kamu kebagian booth ditengah, tips dari saya; sabar aja, bawa kipas, pakai baju tipis dan satu layer aja. buat yang berjilbab pake kerudung paris udah paling adem kayanya ga usah pake inner lagi. buat yang rambutnya panjang, silahkan potong ala polwan atau bawa kunciran yang banyak. haha lebay! oh ya, pakai sepatu open-toe atau sendal sekalian dan bawa air minum yang banyak. 😌

A post shared by H R 💘 (@historirepeats) on

situasi pembeli dan penjual

di TUMPAH RUAH ada dua kategori yaitu barang dan makanan. keduanya terpisah sekat jadi penjual barang gak nyampur sama penjual makanan.

penjual makanan gak sebanyak penjual barang. saya gak gitu banyak jajan saat jaga booth paling cuma beli minum air mineral sama beli pecel. buat kamu yang mau ngopi, ngejus, nyemil unyu disana ada kok. bahkan bakso malang aja ada hehe jadi untuk ganjel perut ga usah khawatir. kalau kamu jadi salah satu penjaga booth ya saran saya lebih baik bawa bekel sendiri entah itu cemilan apa air minum biar hemat ya...

kalau penjual barang sangat beragam. dari yang jual gamis ibu-ibu, daster, kacamata, sampe baju-baju kakak-kakak jaman sekarang, aksesoris, tas, prodak kayu-kayuan, prodak seni, barang baru dan barang bekas. intinya sih penjualnya beragam banget. saya perhatiin yang rame digandrungin orang itu booth aksesoris, tote bag, dan barang art yang lagi hits kaya patch, stiker atau enamel pin. oh ya, TUMPAH RUAH ini punya ketentuan ya untuk barang yang dijual disini haruslah dibawah 250,000 Rupiah. jadi yaa memang intinya pasar buat belanja hepi-hepian murah meriah aja. dan gak semua yang dateng kesini anak muda lho, banyak juga emak-emak yang kalap belanjanya.

kesimpulan, berdasarkan pengamatan saya orang biasanya gandrungin booth yang menarik displaynya, terang ada lampunya (karna itu digudang jadi agak sedikit gelap), dan harganya murah meriah untuk aksesoris dibawah 50,000 dan untuk kaos dibawah 100,000 insyaAllah orang tertarik untuk mampir.

gimana dengan booth saya? alhamdulillah penjualan setiap hari lancar mungkin karna harga aksesoris yang saya jual berkisar di angka 25,000 kebawah. banyak sih yang beli tapi karna harganya murah jadi gak kerasa dapet duit banyak apalagi saya harus pulang-pergi naik taksi. 😫

tapi temen saya bilang it's okay, buka bazar jangan cuma dijadiin ajang balik modal tapi juga untuk marketing. alhamdulillah kemarin itu bisa dibilang launching perdananya HISTORI REPEATS jadi saya juga sekalian bagi-bagi kartu nama lengkap dengan alamat website dan sosial medianya. lumayan lah viewers ada aja perhari. jadi bisa dibilang promosi lewat bazar ini lumayan efektif kok.

A post shared by H R 💘 (@historirepeats) on

kira-kira itu testimoni tentang TUMPAH RUAH dari saya pribadi yang pernah ikut bazarnya. jangan khawatir ketinggalan karna katanya TUMPAH RUAH akan diadakan sebulan sekali. seru ya! pantengin aja instagram-nya. kalau pendaftaran udah dibuka pasti di blast di sosial media mereka.
note ini bukan testimoni bayaran yah murni saya cuma mau sharing pengalaman aja supaya temen-temen tau kondisinya sebelum tiba di lokasi.

is it worth to try? yes! gambling 500,000 Rupiah gak apalah namanya juga usaha. 😚
semoga bermanfaat ya info yang saya kasih. jangan lupa follow HISTORI REPEATS;

facebook https://www.facebook.com/historirepeats/
twitter https://twitter.com/historirepeats
instagram https://www.instagram.com/historirepeats/
website http://www.historirepeats.com/

Love, Cikita


No comments:

Post a Comment